APA ITU BANK PEMBIAYAAN RAKYAT SYARIAH (BPRS)? Bank Pembiayaan Rakyat Syariah (BPRS) adalah Bank Syariah yang dalam kegiatannya melakukan fungsi intermidiasi keuangan, namun tidak memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran. Bank Pembiayaan Rakyat Syariah (BPRS) tidak dapat dikonversi menjadi Bank Perkreditan Rakyat (BPR). Bank Pembiayaan Rakyat Syariah juga tidak diizinkan untuk membuka Kantor Cabang, kantor perwakilan, dan jenis kantor lainnya di luar negeri. Bank Pembiayaan Rakyat Syariah hanya dapat didirikan dan/atau dimiliki oleh: 1. Warga negara Indonesia dan/atau badan hukum Indonesia yang seluruh pemiliknya warga negara Indonesia 2. Pemerintah Daerah 3. Dua pihak atau lebih sebagaimana dimaksud dalam angka 1 dan angka 2. Kegiatan usaha Bank Pembiayaan Rakyat Syariah meliputi: 1. Menghimpun dana dari masyarakat 2. Menyalurkan dana kepada masyarakat 3. Menempatkan dana pada Bank Syariah lain dalam bentuk titipan berdasarkan Akad wadi’ah atau Investasi berdasarkan Akad mudharabah dan/atau Akad lain yang tidak bertentangan dengan Prinsip Syariah. 4. Memindahkan uang, baik untuk kepentingan sendiri maupun untuk kepentingan Nasabah melalui rekening Bank Pembiayaan Rakyat Syariah yang ada di Bank Umum Syariah, Bank Umum Konvensional, dan UUS 5. Menyediakan produk atau melakukan kegiatan usaha Bank Syariah lainnya yang sesuai dengan Prinsip Syariah berdasarkan persetujuan Bank Indonesia Bank Pembiayaan Rakyat Syariah selain memiliki kantor pusat juga diperbolehkan membuka : 1. Kantor Cabang. 2. Kantor Kas. 3. Kantor Kas Diluar Kantor. Bentuk Badan Hukum Bank Pembiayaan Rakyat Syariah adalah Perseroan Terbatas (PT). Dalam struktur organisasi Bank Pembiayaan Rakyat Syariah (BPRS) terdapat Dewan Pengawas yang bertugas memberikan nasihat dan saran kepada serta mengawasi kegiatan Bank Pembiayaan Rakyat Syariah (BPRS) agar selalu sesuai dengan prinsip syariah Sumber : https://www.wibowopajak.com/2014/05/pengertian-bank-pembiayaan-rakyat.html